Mediapurnapolri, Polda Kalteng – Menjelang pelaksanaan Pilkada 2020 baik Gubernur dan Bupati Kotawaringin Timur (Kotim), Polda Kalteng telah melaksanakan pelatihan peningkatan kemampuan Crisis Respon Tim (CRT) selama 10 hari terhitung tanggal 16 sampai 26 November 2020.

Terkait akan hal tersebut, Kapolda Kalteng Irjen Pol. Dr. Dedi Prasetyo, M.Hum., M.Si., M.M., memberikan arahan secara langsung kepada peserta pelatihan yang terdiri dari personel Ditintelkam, Ditreskrimum, Ditreskrimsus danΒ  Ditresnarkoba bertempat di Lapangan Barigas Mapolda Kalteng, Jum’at (26/11/2020) pagi.

“Seluruh rangkaian pelatihan yang telah dilatihkan bertujuan untuk meningkatkan kemampuan para personel Intel dan reserse yang sigap dan tanggap serta terlatih dalam menangani pelanggaran Pilkada di Kalteng,” ungkapnya.

Oleh karena itu, harap Dedi, seluruh materi bahkan praktek yang dilakukan dapat diaplikasikan dilapangan secara maksimal guna memberikan keamanan serta kepastian hukum kepada para pelanggar aturan yang ditetapkan dalam tahapan Pilkada.

“Semoga dengan pelatihan yang diikuti oleh anggota CRT sebanyak 72 orang , 10 Polwan dan 29 pelatih dapat menciptakan sosok personel Polda Kalteng yang terlatih, responsip dan tidak mudah diumpuhkan serta siap mengamankan jalannya Pilkada di Kalimantan Tengah,” pungkasnya.

Sebagai tanda diakhirinya pelatihan tersebut, Kapolda bersama undangan langsung disuguhkan simulasi pengamanan TPS dari tahap pendaftaran, pencoblosan, penghitungan dan adanya aksi protes dari salah satu simpatisan yang tidak terima dengan hasil pemungutan suara yang berhasil ditangani oleh Tim CRT.

(Dkk)

Loading...
Loading...

TINGGALKAN KOMENTAR

Silahkan tulis komen anda!
Masukkan nama anda disini